ads

Jangkau 500 Kota di Indonesia, Reku Fokus Perkuat Keamanan dan Kolaborasi Multi-Stakeholders.

Jangkau 500 Kota di Indonesia, Reku Fokus Perkuat Keamanan dan Kolaborasi Multi-Stakeholders
Jangkau 500 Kota di Indonesia, Reku Fokus Perkuat Keamanan dan Kolaborasi Multi-Stakeholders

JAKARTA, 20 SEPTEMBER 2023 Reku, platform pertukaran dan pasar kripto Indonesia, mengumumkan keberhasilan mereka dalam menjangkau pengguna di lebih dari

500 kota/kabupaten di Indonesia. Pencapaian ini menunjukkan optimisme yang kian menguat dari pasar kripto, dan mengukuhkan posisi Reku untuk menjadi market leader di industri ini.

Robby, Founder & Chief Compliance Officer (CCO) Reku, sekaligus Ketua Umum Asosiasi Pedagang Aset Kripto Indonesia (ASPAKRINDO) mengatakan, pencapaian ini berkat upaya berkelanjutan Reku dalam meningkatkan adopsi kripto, serta komitmen Reku dalam menjawab tantangan di ekosistem kripto Indonesia.

“Tantangan pertama yang kami hadapi dalam industri ini adalah masalah keamanan dan sentimen negatif terhadap kripto. Hal ini disebabkan oleh tindakan ‘oknum’ yang tidak bertanggung jawab dan ketidaksesuaian dengan peraturan yang berlaku. Oleh sebab itu, investasi aset kripto kerap kali dikaitkan dengan berita negatif. Padahal, semuanya tergantung pada sejauh mana penyedia platform mematuhi peraturan yang ada,” ungkap Robby dalam Media Clinic Reku di kantor pusat AC Ventures, Jakarta, Selasa (19/September/2023).

Untuk mengatasi tantangan ini, Reku telah memastikan keamanan operasionalnya selaras dengan peraturan pemerintah.

“Reku telah memperoleh sertifikasi ISO 27001 untuk melindungi keamanan pengguna, menerapkan autentikasi ganda, serta enkripsi yang memenuhi standar internasional. Kami juga telah mendapatkan izin BAPPEBTI untuk fitur staking. Selain itu, kami secara berkala merilis Proof of Reserve (PoR) yang diuji dan diaudit secara akurat. Hal ini memastikan bahwa dana dan transaksi pengguna tersimpan secara utuh 1:1 dan dapat diverifikasi,” imbuh Robby.

Robby melanjutkan, literasi investasi dan kripto juga berperan penting dalam menjawab tantangan tersebut. “Dengan literasi yang baik, masyarakat bisa mengambil keputusan investasi yang bijak dan memahami risikonya, termasuk dalam memilih platform investasi yang tepat dan terdaftar. Oleh karena itu, Reku aktif melakukan edukasi berbasis komunitas yakni ReKru Roadshow, yang telah diadakan di 30 kota dan menjangkau lebih dari 1.500 orang. Termasuk diantaranya kota tier 2 dan 3. Kegiatan ini sifatnya always-on, untuk meningkatkan literasi dan menangkap peluang adopsi kripto termasuk di luar pulau Jawa,” katanya.

Selain itu, Reku juga melakukan kolaborasi bersama Maudy Ayunda sebagai Brand Ambassador Reku untuk memberikan edukasi tentang kesiapan mental dan finansial sebelum berinvestasi. Seperti diantaranya melalui podcast SPOTLIGHT di kanal Youtube Maudy Ayunda, Reku turut menggandeng pegiat finansial lainnya seperti Prita Ghozie, Felicia Putri Tjiasaka, Aliyah Natasya, dan Samuel Ray untuk memberikan literasi investasi.

Robby menambahkan, investor perlu membudayakan “PERMISI” sebelum berinvestasi. “Dalam hal ini, cek PERizinan, pahaMI, dan diversifikaSI. Dengan begitu, kita bisa lebih bijak dalam menentukan platform dan instrumen investasi,” imbuhnya.

Adapun saat ini, Reku mencatat porsi pengguna yang cukup bervariasi. “Sebagian besar antara usia 18-30 tahun (48%), 31-44 tahun (38%), dan 45-55 tahun (13%),” ujar Robby.

Fokus Kolaborasi Multi-Stakeholder dan Peran Bursa Kripto

Robby turut menyoroti peran Bursa Kripto terhadap ekosistem kripto. “Kehadiran Bursa Kripto diharapkan dapat memberikan jaminan keterbukaan dan keamanan transaksi aset kripto. Selain itu, Bursa Kripto menyediakan crypto village yang dapat meningkatkan literasi masyarakat. Ini merupakan peluang untuk mendorong adopsi kripto di Indonesia,” ungkap Robby.

Reku juga terus aktif berkolaborasi bersama BAPPEBTI dan ASPAKRINDO untuk mengembangkan industri aset kripto yang sehat. Termasuk dalam mendorong potensi ekosistem kripto dan meninjau dampak penerapan regulasi dan kondisi pasar.

“Kami mengamati penurunan volume transaksi aset kripto hingga 78% jika dibandingkan secara tahunan (YoY) antara bulan Juni 2022 dan Juni 2023. Reku telah berkolaborasi dengan BAPPEBTI dan ASPAKRINDO untuk membahas penyebab penurunan tersebut. Setelah dilakukan tinjauan, kami menemukan jika salah satu faktor yang berkontribusi adalah keluhan dari pengguna terkait dengan penerapan pajak dalam transaksi aset kripto. Hal ini memiliki potensi untuk mendorong banyak investor memilih bertransaksi aset kripto di luar negeri. Tentunya, ini dapat memiliki dampak negatif bagi pedagang aset kripto di Indonesia,” jelas Robby.

Baca Juga : Coinfest Asia akan Dihadiri Lebih dari 3.000 Peserta dan 100 Pembicara Terkemuka di Web2 dan Web3

Selain itu, maraknya exchanger ilegal juga menjadi poin diskusi bersama regulator dan asosiasi. Robby menjelaskan, pada tahun lalu (2022), OJK merilis kerugian masyarakat akibat kripto ilegal diperkirakan mencapai lebih dari Rp 4 triliun. Hal ini dipicu oleh keinginan masyarakat untuk menggunakan exchanger yang bebas pajak dan mencari variasi produk lainnya.

Oleh karena itu, Robby melanjutkan, diperlukan kolaborasi multi-stakeholders antara pelaku industri, asosiasi, dan regulator guna saling berbagi usulan dan mencari solusi yang lebih baik untuk dalam penerapan regulasi yang ideal dan mendorong pengembangan inovasi produk. “Hal ini dilakukan untuk memperbaiki ekosistem aset kripto di Indonesia, sehingga tercipta industri yang sehat dan menguntungkan semua pihak,” tambahnya.

Reku tetap optimis dengan pertumbuhan dan prospek ekosistem kripto di Indonesia. “Salah satu upaya Reku untuk mendukung pertumbuhan ekosistem di Indonesia yakni melalui

inovasi produk dan layanan, seperti melalui fitur staking yang telah digunakan oleh 70% pengguna dan mencatat pertumbuhan volume transaksi sebesar 100% sejak Juni 2023,” imbuh Robby.

Menariknya, Reku menemukan, Sumatera Utara menjadi salah satu provinsi dengan volume transaksi tertinggi. “Ini menandakan besarnya potensi adopsi aset kripto di luar pulau Jawa. Ke depannya, Reku akan terus mengembangkan inovasi dan layanan lainnya serta meningkatkan upaya literasi,” kata Robby.

Pada kesempatan yang sama, Afid Sugiono sebagai Crypto Analyst Reku juga membagikan pentingnya masyarakat memahami modus penipuan di kripto. Beberapa modus penipuan di aset kripto yang kerap terjadi yakni platform tidak terdaftar, pig butchering, ponzi scheme, dan rug pull.

“Oleh karena itu, penting bagi investor untuk mempelajari fundamental aset kripto terlebih dahulu agar tidak terjerumus ke modus-modus tersebut. Termasuk dengan membaca white paper aset kripto, untuk meneliti tentang tim pengembang, proyek, teknologi yang digunakan, serta masalah yang dihadapi dan solusinya. Selain itu, investor juga perlu memperhatikan kondisi pasar agar keputusan investasi lebih bijak, bukan sekedar ikut-ikutan,” kata Afid.

Tentang Reku

Reku (sebelumnya Rekeningku.com) merupakan platform pertukaran aset kripto yang berbasis di Indonesia, melayani pasar lokal lebih dari 700 ribu pengguna kripto terdaftar. Pengguna Reku dapat dengan mudah berinvestasi, membeli dan menjual Bitcoin, Ethereum, dan aset kripto lainnya dengan mudah, aman, dan sesuai regulasi Badan Pengawas Perdagangan Komoditas dan Berjangka (BAPPEBTI). Reku juga merupakan fintech kripto pertama yang mendapatkan persetujuan staking dari BAPPEBTI.

Reku memiliki misi untuk mengajak masyarakat Indonesia jadi #InvestorBeneran yang lebih melek dan kritis dalam berinvestasi aset kripto. Dengan semangat tersebut, Reku membangun ekosistem yang menyediakan kebutuhan atas informasi dan analisis yang kredibel, akses mudah dan terjangkau untuk masyarakat Indonesia, dan tetap memastikan seluruh layanan dan produk yang diberikan terdaftar, diawasi, dan sesuai dengan regulasi pemerintah.

Penafian : Ini adalah pernyataan resmi (press release). Pembaca diharapkan untuk melakukan penelitian dan evaluasi sendiri sebelum mengambil tindakan terkait dengan perusahaan, afiliasi, atau layanan yang dipromosikan. Kami tidak bertanggung jawab atas kerusakan atau kerugian yang mungkin timbul, baik langsung maupun tidak langsung, yang diakibatkan oleh atau terkait dengan penggunaan atau ketergantungan terhadap konten, barang, atau layanan yang disebutkan dalam press release ini.

Informasi lebih lanjut mengenai Reku:

Public Relations Lead Reku

Bela Dienna (+628571133125 / bela.dienna@reku.id)

Tentang AC Ventures

AC Ventures merupakan perusahaan modal ventura terkemuka di kawasan Asia Tenggara yang berinvestasi di perusahaan rintisan (startup) tahap awal yang berfokus pada pasar Indonesia dan Asia Tenggara. Memiliki misi untuk bermitra dan mendukung pengusaha