ads

DeFi, Solusi Keuangan Terdesentralisasi untuk Masalah Devisa di Afrika

DeFi, Solusi Keuangan Terdesentralisasi untuk Masalah Devisa di Afrika
DeFi, Solusi Keuangan Terdesentralisasi untuk Masalah Devisa di Afrika

CEO Canza Finance, Pascal Ntsama IV, menyatakan bahwa teknologi keuangan terdesentralisasi (DeFi) dapat memecahkan tantangan likuiditas valas dan pertukaran mata uang di Afrika. Dalam wawancara dengan Cointelegraph, Ntsama menjelaskan bahwa platform terbaru mereka, Baki, bertujuan menyediakan valuta asing terdesentralisasi untuk mata uang Afrika melalui teknologi blockchain dan mata uang kripto.

Baki bertujuan untuk mengatasi masalah penggunaan layanan berbasis dolar Amerika Serikat di negara-negara yang bergantung pada impor di Afrika. Dengan menyediakan valuta asing terdesentralisasi, Baki memungkinkan swap tanpa kerugian dengan suku bunga bank sentral. Tujuannya juga menciptakan pusat perdagangan intra-Afrika dan Valas dengan biaya yang lebih rendah.

Saat ini, dalam perdagangan mata uang lokal Afrika, dana keluar dari benua menyebabkan inflasi nilai dolar dan biaya yang lebih tinggi. Baki mengatasi masalah ini dengan memungkinkan pedagang menukar mata uang tanpa kerugian, berdagang dengan harga resmi bank sentral.

Baca Juga : Hut 8 dan USBTC Akan Merger, Wujudkan Era Baru Pertambangan Bitcoin

DeFi di Afrika diperkirakan tumbuh sekitar 21,99% setiap tahun dan mencapai lebih dari setengah juta pengguna pada tahun 2027. Meskipun demikian, perubahan regulasi diharapkan meningkatkan adopsi industri dan kelembagaan terhadap layanan seperti Baki.

Ntsama menyoroti bahwa Baki dibangun untuk beroperasi dalam iklim regulasi saat ini, menggunakan perilaku pengguna yang sudah ada untuk mempromosikan teknologi blockchain. Dia juga menekankan bahwa perubahan positif dalam regulasi dapat mendorong adopsi lebih lanjut. Hasil dari layanan Baki dibagi antara penyedia likuiditas, pemegang token Canza Finance, dan Canza Finance sendiri.